oleh

Gubernur Jateng Lakukan Sidak Sekolah di Kota Semarang

SEMARANG – Di sela aktivitas bersepeda pagi, Rabu (15/9/2021), Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo melakukan inspeksi mendadak (sidak) ke sebuah sekolah negeri di Kota Semarang.

Saat masuk ke dalam sekolah, Ganjar menemukan ada kerumunan siswa di depan laboratorium komputer.

“Itu kenapa berkerumun di sana Bu? Tolong diingatkan, jangan seperti itu,” pinta Ganjar pada sejumlah guru.

Ganjar melihat penerapan protokol kesehatan masih sangat longgar. Para siswa dibiarkan duduk-duduk berbincang dengan jarak kurang dari satu meter. Sebagian siswa bahkan terlihat berpegangan dan ada yang memeluk temannya.

Baca Juga  Bupati Jepara Edukasi Masyarakat dengan Pasang Stiker

“Masih nunggu guru Pak, ini mau asessment (penilaian) nasional berbasis komputer (ANBK),” jelas salah satu siswa.

“Ayo jangan pegang-pegangan. Sudah diajari protokol kesehatan belum. Ayo jaraknya berapa meter, yang tadi pegang-pegang temannya langsung cuci tangan ya. Ayo Bapak-Ibu, segera dimasukkan ke kelas. Jangan berkerumun seperti ini, bahaya!” perintah Ganjar pada siswa.

Dari temuan itu Ganjar meminta pihak sekolah segera melakukan evaluasi.

“Ini banyak orang tua was-was, anaknya aman apa tidak saat di sekolah. Tolong jaga anak-anak kita ya,” tegasnya.

Agar bisa lebih memastikan PTM dilakukan sesuai SOP, Ganjar juga meminta Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Semarang dan kepala sekolah lebih melakukan pengecekan ke lapangan.

Baca Juga  PLN: Perkuatan Keandalan Sistem Kelistrikan Merauke Siap 100 Persen

Sebagai kebiasaan baru, Ganjar memahami anak-anak perlu proses membiasakan diri. Penerapan disiplin ketat sejak awal akan menjadi pola kebiasaan baik hingga nanti.

“Kalau seperti tadi, harusnya ada patroli. Ada satgas sekolah. Ternyata sekolah ini belum membentuk satgas. Jadi kalau melihat anak-anak berkerumun seperti itu, dianggapnya biasa. Padahal kan itu bahaya,” ucapnya.

Tidak boleh lagi kejadian-kejadian semacam itu terulang. Pihaknya meminta sekolah segera membentuk satgas dan melakukan evaluasi total.

Baca Juga  Kolaborasi Afgan dan Jackson Wang Untuk Lagu “M.I.A”

“Kalau nanti berkali-kali melakukan pelanggaran, ya kita tutup. Sekolah tidak boleh menggelar PTM karena pelanggaran itu menunjukkan ketidaksiapan sekolah,” pungkasnya.

Salah satu guru sekolah tersebut berjanji akan segera menindaklanjuti perintah Ganjar dengan menggelar rapat evaluasi.

“Termasuk pembentukan Satgas Covid, akan kami lakukan. Selama ini sudah ada, tapi belum digerakkan secara optimal. Nantinya akan kami perbaiki dan semua elemen di sekolah akan kami gerakkan dalam rangka menegakkan protokol kesehatan,” katanya. (*/cr1)

Sumber: banten.siberindo.co

News Feed